Mengapa Senaman Keras Lebih Buruk Ketika Anda Sendiri

Mengapa Senaman Keras Lebih Buruk Ketika Anda Sendiri

Penyelidikan baru menerangkan mengapa anda menjadi lebih perlahan dan merasa lebih teruk, walaupun anda berusaha sekuat biasa.

Ini akan turun sebagai Tahun Berlari Solo: Michael Wardian berjalan di sekitar blok selama dua setengah hari di Kuarantin Backyard Ultra; setiap penunggang basikal di dunia berpeluh pada Zwift; setiap pelari berlari batu solo dalam era COVID-19. Melakukan solo, seperti yang anda mungkin sudah ketahui, berbeza dengan melakukannya dengan rakan, dalam kumpulan, atau dalam perlumbaan penyertaan besar-besaran. Sebilangan perbezaannya jelas dan dapat diukur, seperti kurangnya penyusunan, tetapi ada yang lebih halus.

Semasa ia berlaku, a belajar mengikut masa yang sesuai dari awal tahun ini di Jurnal Antarabangsa Fisiologi dan Prestasi Sukan menawarkan beberapa pandangan menarik mengenai psikologi percubaan masa. Khususnya, kajian ini mementingkan peranan perasaan afektif, yang pada dasarnya bermaksud berapa banyak keseronokan atau ketidaksenangan yang anda alami. Ini adalah topik yang rumit yang sukar dijelaskan secara sederhana, tetapi data tersebut menceritakan kisah yang menarik tentang mengapa ia penting.

Kajian ini berasal dari kumpulan Brazil yang diketuai oleh Everton do Carmo dari University of São Paulo, yang turut bekerja sama Andrew Renfree Universiti Worcester di Britain. Mereka merekrut 14 pelari lelaki untuk melengkapkan sepasang perlumbaan 10K: satu bersendirian di trek, dan yang lain (sekurang-kurangnya seminggu sebelum atau sesudah) bersaing dengan semua pelari lain dalam kajian ini. Tidak menghairankan bahawa pelari lebih pantas dalam perlumbaan kumpulan, dengan purata waktu 39:32 berbanding 40:28.

Ini bukan hasil yang baru: banyak kajian terdahulu mendapati bahawa persaingan membolehkan anda melangkah lebih pantas, dan secara intuitif kami memahami bahawa kehadiran pesaing (dan mungkin orang ramai) entah bagaimana memungkinkan kita mendorong lebih keras. Tetapi apa sebenarnya maksudnya? Percubaan untuk memahami psikologi daya tahan biasanya tertumpu pada rasa subjektif dari latihan yang dirasakan, yang menggabungkan kedua-dua fisiologi (kadar pernafasan, tahap laktat, dll.) Dan isyarat mental.

Lihatlah data mengenai penilaian aktiviti yang dirasakan (RPE, pada skala 6 hingga 20) selama dua perlumbaan 10K. Untuk perlumbaan ujian masa solo (TT) dan perlumbaan head-to-head (HTH), RPE naik dalam garis lurus yang hampir atau hampir menghampiri nilai maksimum pada akhir:

emosi-1-grafik_h.jpg
(Courtesy International Journal of Sports Physiology and Performance)

Ini, sekali lagi, adalah hasil buku teks. Begitulah cara kita mempercepat diri, berlari dengan usaha yang dirasakan meningkat secara berterusan sepanjang perlumbaan, pada kadar (berdasarkan pengalaman sebelumnya) yang akan mencapai maksimum tepat di garisan penamat. Ini seperti petikan klasik John L. Parker, Jr dari Once a Runner, mengenai bagaimana pelari memberi penjimatan tenaga semasa perlumbaan: "Dia ingin patah pada saat dia tidak lagi memerlukan duit syilingnya."

Apa yang penting ialah kedua-dua garis RPE (untuk TT dan HTH) berada tepat di atas satu sama lain. Walaupun pelari bergerak lebih pantas dalam perlumbaan kumpulan, tidak berasa seolah-olah mereka berusaha lebih keras. Pola mondar-mandir mereka - permulaan pantas, lebih perlahan di tengah, memecut di akhir - juga sama di kedua-dua perlumbaan. Jadi mesti ada sesuatu yang lain yang membezakan pengalaman subjektif usaha solo dan perlumbaan kumpulan.

Data psikologi lain yang dikumpulkan oleh penyelidik setiap pusingan adalah perasaan afektif, pada skala -5 (tidak senang / negatif) hingga +5 (keseronokan / positif). Dan di sini terdapat corak yang sangat berbeza: penguji solo merasa semakin negatif ketika perlumbaan berlangsung, sementara pelumba tetap berada pada tahap yang relatif stabil.

emosi-2-grafik_h.jpg
(Courtesy International Journal of Sports Physiology and Performance)

Terdapat banyak penjelasan yang dapat kami tawarkan untuk mengapa hidup nampaknya semakin menghisap ketika anda berusaha untuk membatasi had anda sendirian. Dan semuanya mungkin betul: para penyelidik menyatakan bahawa terdapat banyak variasi dalam tindak balas afektif individu, yang menjadikannya sukar untuk digeneralisasikan. Itu adalah pemerhatian yang bermula dari beberapa penyelidikan awal mengenai tindak balas afektif dalam latihan pada tahun 1980-an: ada hubungan yang agak konsisten antara usaha yang dirasakan dan seberapa keras badan anda bekerja, tetapi perasaan afektif pada tahap usaha tertentu ada di seluruh peta.

Menariknya, tiga daripada subjek dalam kajian ini tidak mengikut perlumbaan head-to-head sebelum tamat, sementara tidak ada yang tersisih dari percubaan masa. Pada titik di mana pelari ini berhenti, tahap usaha mereka yang dilaporkan tidak berbeza daripada pada tahap percubaan solo yang sama, tetapi perasaan afektif mereka sebenarnya 3 hingga 5 mata lebih negatif (bertentangan dengan corak perasaan positif yang biasa dalam perlumbaan kumpulan). Itu menggambarkan sejauh mana tindak balas afektif berbeza-beza, dan ini juga menunjukkan bahawa pelari tidak putus kerana rentak atau usaha juga terasa keras. Sebaliknya, mereka berhenti kerana merasa buruk.

Adalah sukar untuk meletakkan jari pada apa yang dimaksudkan dengan "merasa tidak enak". Satu kajian mengenai perasaan afektif semasa latihan menggambarkannya sebagai “bukan apa, tetapi bagaimana perasaan seseorang. " Ini bererti mungkin untuk senaman merasa sukar dan baik pada masa yang sama — atau mudah dan tidak menyenangkan.

Dalam kes ini, kami tidak mempunyai maklumat khusus mengenai mengapa pelari ini merasa baik atau buruk pada waktu tertentu. Satu titik yang dikemukakan oleh penyelidik Brazil adalah bahawa dalam konteks kumpulan, perhatian anda beralih dari fokus dalaman ke fokus luaran. Itu mungkin memberi anda perasaan solidariti dengan peserta lain, atau rasa pencapaian bahawa anda mengalahkan sekurang-kurangnya beberapa yang lain. Atau, jika anda menurunkan bahagian belakang bungkusan, itu mungkin membuat anda merasa lebih teruk. Mungkin itulah yang berlaku pada mereka yang putus sekolah.

Hasilnya, lebih sukar untuk merumuskan teori umum mengenai bagaimana perasaan afektif menyumbang kepada prestasi daya tahan. Terdapat beberapa kajian sebelumnya yang melihat perasaan afektif dalam konteks yang berbeza, termasuk satu demi satu Arturo Casado, bekas miler bertaraf dunia dari Sepanyol, yang membandingkan kumpulan dengan berlari solo dalam latihan selang waktu. Hasilnya serupa, tetapi dinamika secara halus berbeza: dalam latihan kumpulan, orang-orang di sekitar anda adalah rakan sepasukan yang bekerjasama untuk mencapai tujuan dan bukannya pesaing yang berusaha mengalahkan anda. (Paling tidak begitulah latihan kumpulan sepatutnya bekerja).

Buat masa ini, intinya adalah perkara-perkara ini membuat perbezaan. Jangan berharap untuk meniru persembahan dunia nyata terbaik anda sendiri di ruang bawah tanah. Sebaliknya, berita baiknya ialah terdapat juga penyelidikan yang menunjukkan bahawa genap pertandingan head-to-head maya- berlumba dengan avatar berkomputer yang mewakili perjalanan anda sendiri sebelumnya - meningkatkan prestasi. Gabungkan hasilnya dengan kajian Brazil, dan anda tidak boleh bertanya-tanya apakah semua Zwifters yang bersemangat itu benar: melakukannya dengan orang lain, bahkan secara murni, meningkatkan keseronokan anda.

RECOMMENDED


Essential Runners LONG RUN RECOVERY Nutritional Shake

  • Gabungan Sinergistik Protein | Rantai Branched Asid Amino | Karbohidrat | Antioksidan | Elektrolit | Vitamin dan Mineral | Micronutrients Adaptogenic yang kuat
  • Formula Hak Milik Berdasarkan Sains Sebenar untuk Mengoptimumkan Pemulihan Jangka Panjang
  • Pakar Perubatan, Atlet Elite, dan Pakar Pemakanan Digubal
  • Bebas Ubat Bersertifikat BSCG® | Bukan GMO | Bebas gluten
  • Pakean Terbuka Tisu Servis Single Dissolvable dalam 16 oz. Air | | Tiada Messy Jars atau Scoops

Tinggalkan komen